Postage everyday except Public Holiday. Postage Fee only RM5.50 for 3kg first SM/SS. Happy shopping!! Shop Now!
search

Dwilogi Padang Bulan & Cinta Di Dalam Gelas

RM 60.00
- +
cart Add to Cart
Home

Andrea Hirata menghadirkan kisah yang manis dalam Dwiloginya ini. Seolah-olah buku-buku ini merupakan kajian bertahun-tahun pada kaum Melayu. Biarpun tidak saintifik tetapi bila dibaca dan dibaca perlahan-lahan saya mengakui kebenaran kata-kata Andrea. Andrea menulis bukan nada sinis tetapi naif dan jujur semasa mendedahkan kebenaran dalam kehidupan masyarakat Melayu itu yang gemar ngobrol di warung kopi, sikap suka menggelar-gelar orang.



Andrea tidak mengutuk atau mengkritik tetapi Andrea menulis pandangannya sepertinya dari hatinya yang ikhlas seperti dalam laman web rasminya

Namun Kawan, sesudah engkau membaca Dwilogi Padang Bulan, kuharap dirimu paham pula mengapa aku menulis Maryamah Karpov begitu rupa. Karena, tanpa memahami kekhasan dan keeksentrikan sosiologi dari mana aku berasal, barangkali akan agak susah menerima bahwa sedikit banyak Dwilogi Padang Bulan inspired by a true story.

Maka yang kulakukan di dalam Maryamah Karpov adalah menggambarkan cultural landscape dan moralitas sebuah masyarakat di mana kemudian di atasnya kuletakkan kisah Dwilogi Padang Bulan. Ini adalah desain yang sangat sengaja sesuai dinamika kreativitas.

menjadikan kita sebagai pembaca turut menekur, menelusuri dan memikir kejujuran cerita Andrea tanpa perlu dipaksa-paksa.

Padang Bulan, berkisah Ikal, lelaki yang bertarung sampai penghabisan demi martabat dan cinta yang bersahaja. Namun saya kurang seronok membaca Padang Bulan. Mood-nya seolah-olah turun naik sedikit dan ceritanya dipecahkan terlalu mengikut mozek dan melompat-lompat sehingga emosi pembacaan saya sedikit terganggu. Namun, begitu, Andrea tetap menghidangkan kisah lelaki yang sanggup berbuat apa sahaja demi cinta. Sanggup menjadi tinggi, sanggup belajar catur dan bertarung habis-habisan hanya untuk meninggikan martabat dan sekurang-kurang memenangi hanya sekali salah satu daripada kelebihan si penyaing. Walaupun penghujungnya seperti sudah dapat saya terka sedikit namun keasyikan membaca novel ini masih tidak terganggu.

Apabila membuka helaian-helaian buku kedua, Cinta di Dalam Gelas. Saya seolah-olah menemui kematangan dalam kepengarangan Andrea. Gaya tulisan Andrea yang paling saya sukai seperti di dalam Sang Pemimpi dan Endensor sepertinya ditumpahkan betul-betul ke dalam acuan cerita Cinta di Dalam Gelas. Bermula hanya kisah kecil, Maryamah yang mahu tunduk pada kuasa takdir. Saya tidak membaca terlalu banyak buku yang berunsur feminisme dan ditulis oleh lelaki melalui pandangannya. Ya,perempuan dan kekuatan perempuan memang tema yang klise. Namun ketika saya membaca novel ini, seolah-olah saya tersihir untuk menantangi takdir hidup kerana kekuatan diri yang ada pada Maryamah.

Customer comments

Author/Date Rating Comment

Your cart is currently empty.

Continue shopping